Monday, September 21, 2015

Naik Kereta Kalimaya Merak ke Tanah Abang

Aku katakan kepada istri - Tias Tatanka, "Ba'da shubuh antar ke stasiun kereta, ya. Papah mau naik kereta ke Jakarta. Kedutaan Besar Jerman ada di bunderan Hotel Indonesia. Jadi kalau turun di stasiun Tanah Abang tinggal naik ojek." Itulah alasanku kenapa memilih naik kereta ke Jakarta. Apalagi besok hari Senin, hari pertama masuk kerja di minggu yang baru. Kemacetan Jakarta akan mulai terasa di daerah Kebon Nanas, Karang Tengah, Kembangan, Kebon Jeruk hingga ke Tomang. Dari pada was-was terlambat mengambil passport di Kedubes Jerman yang mematok waktu di pukul 11:00 - 12:00, naik kereta dalah pilihan tepat. Maka ba'da shubuh, Senin 21/9/20, sekitar pukul 05:15 WIB, Tias mengantar saya ke stasiun kereta di Taman Sari, Royal, Serang.Begitu tiba di stasiun antrian sudah panjang. Ada kereta express AC Kalimaya Merak - Tanah Abang pukul 06:30 WIB nanti. Saya senang, karena warga Serang sudah bisa antri tertib beli tiket.


Antrian cukup panjang. Akhirnya loket kedua dibuka. Antrian dibelah. Aku perhatikan areal depan stasiun, sepi tanpa pedagang asongan. Inilah dampak dari profesionalisasi di PT KAI. Saya sudah naik kereta dari Binjai ke Medan, Kuala Namu - Medan, Semarang - Purwokerto, Yogyakarta - Gambir, Madiun - Gambir, stsiun sudah bersih dari pedagang asongan. Tidak bisa sembarang orang masuk ke peron, kecuali yang memiliki tiket. Memang bekum sesempurna seperti tetangga kita; Kuala Lumpur dan Singapore.

Setelah tiket di tangan; gerbong 2, kursi 18E, aku masuk ke peron. KTP harus diperlihatkan, dicap oleh petugas. Penumpang membayar Rp. 30 ribu, seharga 1 kali sarapan saya di ‪#‎klabsehat‬ Arbi Nasution ala ‪#‎herballife‬, Pasar Rau, Serang,  yang kulewatkan pagi ini. Di peron tidak ada bangku tempat duduk. Jika ingin duduk di lobby atau ruang tunggu. Di Kuala Lumpur, kita menungu di ruang tunggu. Jika kereta tiba, petugas akan memanggil. Kita turun ke peron, masuk ke kerta, dan langsung berangkat.

Sekitar pukul 06:20 kereta api express Kalimaya Merak - Tanah Abang tiba. Kalau dulu berebut naik, sekarang tidak lagi. Untuk apa harus berebut jika semua akan mendapatkan haknya, yaitu kursi yang nomornya sudah tertera di tiket. Ya aku duduk di kursi nomor 18E, sesuai dengan yang tertera di tiket. Transportasi kereta mulai dibenahi sejak zaman Jonan jadi Direktur PT KAI di era SBY. Tidak akan ada lagi cerita main petak-umpet dengan kondektur kereta seperti di novel "Balada Si Roy : Blue Ransel" yang saya tulis. Apalagi duduk di atap kereta. Aku pernah mengalami naik kereta gerbong, duduk di atap, di lokomotif...

Ketika menulis status ini, saya mencermati isi gerbong 2. Kereta berjalan cepat, stasiun kecil seperti Walantaka, Cikeusal tidak berhenti. Hanya di stasiun Rangkasbitung. Beberapa kosong kini terisi. Tapi tidak boleh ada yang berdiri. Aku perhatikan penumpang banyak yang tertidur, karena AC sangat dingin. Kursi-kursinya juga berbusa empuk dan bersih. Deretan 2 kursi berhadapan, lorong, dan 3 kursi berhadapan. Jadi satu jalur 4 kursi dan 6 kursi.

Di sebelahku seorang ibu sarapan dengan menu kesukaanku ; dia makan buras, tahu, dan bakwan. Aku tergoda. Untung pedagang asongan dilarang naik ke kereta sekarang. Kalau saja buras dan tahunya banyak, pasti akan kuminta. Wah, bubar jalan program dietku, yang sudah bedrjalan 6 hari dari 76 turun jadi 75 kg. Tapi kuterhibur dengan lagu-lagu lamaKoes Plus, yang jadi ilustrasi di dalam kereta. Lagu-lagunya yang sweet rock melemparkan saya ke masa remaja (1979-82).

Kondektur tiba menerika tiketku. Dia tersenyum mengontrol tiket dan KTP. Ini fasilitas yang sesuai dengan harga yang dibayar penumpang. Dua polisi KA menemaninya. Jangan coba-coba tidak membeli tiket, pasti diturunkan di stasiun terdekat.

Aku  ke Jakarta untuk urusan ‪#‎FrankfurtBookFair‬. Semoga visa Schengen ke Frankfurt Jerman hari ini selesai, tidak ada masalah. Persoalannya, Selasa 22/9 besok, passport akan kugunakan ke Taiwan. Aku memberi pelatihan jurnalistik bersama Pendidikan Kesetaraan Taiwan. Insya Allah, berlebaran haji di Taiwan.

Di kereta Kalimaya ini banyak yang kupikirkan. Kesehatan yang menuju baik, alhamdulillah, Solidarnos Cafe di areal Rumah Dunia yang baru, pengerjaannya baru 75%, ‪#‎RumahDunia‬ yang sedang menyiapkan "Relawan inAction" dan "RumahDunia Ceria". Dan tentu keluarga. Aku harus mengurangi long trip, perjalanan yang memakan waktu berminggu-minggu ke luar negeri. Ada 2 anak kecil yang mesti didorong; Odie (12) dan Azka (11).

Semoga semuanya dimudahkan Allah SWT. Amien. (") ‪#‎travelwriting‬

1 comment:

  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete